Dhémokrasi: Béda antara owahan

26 bèt wis ditambahake ,  5 taun kepungkur
éjaan using AWB
c (Cahyo Ramadhani mindhahaken kaca Démokrasi dhumateng Dhémokrasi: ejaan)
(éjaan using AWB)
'''DemokrasiDhémokrasi''' iku wangun utawa mékanisme [[sistem pamaréntahan]] sawijining nagara minangka upaya mujudaké kadhaulatan rakyat (kakuwasan [[warganagara]]) sadhuwuring nagara kanggo dilaksanakaké déning [[pamaréntah]] nagara kasebut.
 
Salah siji pilar dhémokrasi yakuwiyaiku prinsip ''[[trias politica]]'' sing mérang katelu kakuwasan pulitik nagara ([[eksekutif]], [[yudikatif]] lan [[legislatif]]) kangggo diwujudaké jroning telung jinis lembaga nagara sing [[indepènden]] lan sajajar siji lan sijiné. Kasejajaran lan indepèndensi katelu jinis lembaga nagara iki diperlokaké supaya katelu lembaga nagara iki bisa silih ngawasi lan silih ngontrol adhedhasar prinsip ''[[checks and balances]]''.
<!--
Ketiga jenis lembaga-lembaga nagara tersebut adalah lembaga-lembaga pemerintah yang memiliki kewenangan untuk mewujudkan dan melaksanakan kewenangan eksekutif, lembaga-lembaga pengadilan yang berwenang menyelenggarakan kekuasaan judikatif dan lembaga-lembaga perwakilan rakyat (DPR, untuk IndonesiaIndonésia) yang memiliki kewenangan menjalankan kekuasaan legislatif. Di bawah sistem ini, keputusan [[legislatur|legislatif]] dibuat oleh masyarakat atau oleh wakil yang wajib bekerja dan bertindak sesuai aspirasi masyarakat yang diwakilinya ([[konstituen]]) dan yang memilihnya melalui proses [[pemilihan umum]] [[legislatif]], selain sesuai [[hukum]] dan [[peraturan]].
 
Selain pemilihan umum legislatif, banyak keputusan atau hasil-hasil penting, misalnya pemilihan presiden suatu nagara, diperoleh melalui pemilihan umum. Pemilihan umum tidak wajib atau tidak mesti diikuti oleh seluruh [[warganagara]], namun oleh sebagian warga yang berhak dan secara sukarela mengikuti pemilihan umum. Sebagai tambahan, tidak semua warga nagara berhak untuk memilih (mempunyai [[hak pilih]]).
Kedaulatan rakyat yang dimaksud di sini bukan dalam arti hanya kedaulatan memilih presiden atau anggota-anggota parlemen secara langsung, tetapi dalam arti yang lebih luas. Suatu pemilihan presiden atau anggota-anggota parlemen secara langsung tidak menjamin nagara tersebut sebagai nagara dhémokrasi sebab kedaulatan rakyat memilih sendiri secara langsung presiden hanyalah sedikit dari sekian banyak kedaulatan rakyat. Walapun perannya dalam sistem dhémokrasi tidak besar, suatu pemilihan umum sering dijuluki pesta dhémokrasi. Ini adalah akibat cara berpikir lama dari sebagian masyarakat yang masih terlalu tinggi meletakkan tokoh idola, bukan sistem pemerintahan yang bagus, sebagai tokoh impian ratu adil. Padahal sebaik apa pun seorang pemimpin nagara, masa hidupnya akan jauh lebih pendek daripada masa hidup suatu sistem yang sudah teruji mampu membangun nagara. Banyak nagara dhémokrasi hanya memberikan [[hak pilih]] kepada warga yang telah melewati umur tertentu, misalnya umur 18 tahun, dan yang tak memliki catatan kriminal (misal, narapidana atau bekas narapidana).
 
== Sejarah dan Perkembangan DemokrasiDhémokrasi ==
 
Istilah "dhémokrasi" berasal dari [[Yunani Kuno]] yang tepatnya diutarakan di [[Athena]] kuno pada [[abad ke-5 SM]]. NegaraNagara tersebut dianggap sebagai contoh awal dari sebuah sistem yang berhubungan dengan hukum dhémokrasi modern. Namun, arti dari istilah ini telah berubah sejalan dengan waktu, dan definisi modern telah berevolusi sejak [[abad ke-18]], bersamaan dengan perkembangan sistem "dhémokrasi" di banyak nagara.
 
Kata "dhémokrasi" berasal dari dua kata, yaitu ''demos'' yang berarti [[rakyat]], dan ''kratos/cratein'' yang berarti [[pemerintahan]], sehingga dapat diartikan sebagai pemerintahan rakyat, atau yang lebih kita kenal sebagai pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Konsep dhémokrasi menjadi sebuah kata kunci tersendiri dalam bidang ilmu politik. Hal ini disebabkan karena dhémokrasi saat ini disebut-sebut sebagai indikator perkembangan politik suatu nagara.
 
DemokrasiDhémokrasi menempati posisi vital dalam kaitannya [[pembagian kekuasaan]] dalam suatu nagara (umumnya berdasarkan konsep dan prinsip [[trias politica]]) dengan kekuasaan nagara yang diperoleh dari rakyat juga harus digunakan untuk kesejahteraan dan kemakmuran rakyat.
 
Prinsip semacam [[trias politica]] ini menjadi sangat penting untuk diperhitungkan ketika fakta-fakta sejarah mencatat kekuasaan pemerintah (eksekutif) yang begitu besar ternyata tidak mampu untuk membentuk masyarakat yang adil dan beradab, bahkan kekuasaan absolut pemerintah seringkali menimbulkan pelanggaran terhadap hak-hak asasi manusia.
Intinya, setiap lembaga nagara bukan saja harus akuntabel (''accountable''), tetapi harus ada mekanisme formal yang mewujudkan akuntabilitas dari setiap lembaga nagara dan mekanisme ini mampu secara operasional (bukan hanya secara teori) membatasi kekuasaan lembaga nagara tersebut.
 
== DemokrasiDhémokrasi di IndonesiaIndonésia ==
Semenjak kemerdekaan 17 agustus 1945, [[Undang Undang Dasar 1945]] memberikan penggambaran bahwa IndonesiaIndonésia adalah nagara dhémokrasi.Dalam mekanisme kepemimpinannya Presiden harus bertanggung jawab kepada MPR dimana MPR adalah sebuah badan yang dipilih dari Rakyat. Sehingga secara hirarki seharusnya rakyat adalah pemegang kepemimpinan nagara melalui mekanisme perwakilan yang dipilih dalam pemilu. IndonesiaIndonésia sempat mengalami masa dhémokrasi singkat pada tahun 1956 ketika untuk pertama kalinya diselenggarakan pemilu bebas di indonesia, sampai kemudian Presiden Soekarno menyatakan dhémokrasi terpimpin sebagai pilihan sistem pemerintahan. Setelah mengalami masa [[DemokrasiDhémokrasi Pancasila]], sebuah dhémokrasi semu yang diciptakan untuk melanggengkan kekuasaan Soeharto, IndonesiaIndonésia kembali masuk kedalam alam dhémokrasi pada tahun 1998 ketika pemerintahan [[junta militer]] Soeharto tumbang. Pemilu demokratis kedua bagi IndonesiaIndonésia terselenggara pada tahun 1999 yang menempatkan [[Partai DemokrasiDhémokrasi IndonesiaIndonésia-Perjuangan]] sebagai pemenang Pemilu.
-->
== Deleng uga ==
* [[Pendhémokrasian]]
* [[Disapproval voting]]
* [[DemokrasiDhémokrasi-e]] — menggunakan komunikasi elektronik untuk meningkatkan proses dhémokrasi.
* [[Rumah Kebebasan]] — scores all nations on civil liberties and political rights
* [[DemokrasiDhémokrasi internet]]
* [[The Kyklos]]
* [[Liberalisme]]
* [[Pelajar untuk dhémokrasi global]]
* [[Theokrasi]]
* [[DemokrasiDhémokrasi totalitarian]]
* [[DemokrasiDhémokrasi Kesukuan]]
 
== Pranala jaba ==
352.737

besutan