Dian yang Tak Kunjung Padam: Béda antara owahan