Bumi Manusia: Béda antara owahan

1.307 bèt wis ditambahake ,  8 taun kepungkur
tanpa ringkesan besutan
== Sinopsis ==
{{Spoiler}}
Sinopsis
Buku ini bercerita tentang perjalanan seorang tokoh bernama Minke. Minke adalah salah satu anak pribumi yang sekolah di [[HBS]]. Pada masa itu, yang dapat masuk ke sekolah HBS adalah orang-orang keturunan Eropa. Minke adalah seorang pribumi yang pandai, ia sangat pandai menulis. Tulisannya bisa membuat orang sampai terkagum-kagum dan dimuat di berbagai Koran Belanda pada saat itu. Sebagai seorang pribumi, ia kurang disukai oleh siswa-siswi Eropa lainnya. Minke digambarkan sebagai seorang revolusioner di buku ini. Ia berani melawan ketidakadilan yang terjadi pada bangsanya. Ia juga berani memberontak terhadap kebudayaan Jawa, yang membuatnya selalu dibawah.
Buku kepisan saka tetralogi bumu manusia iki, nyariosaké tokoh kang jenengé Minke ing sajroning abad-19. Minke, salah sawijiné priyayi jawa kang bisa sekolah ing HBS, ngupaya ngeculaké saka kejawaané, lan duwèni penggalih yèn Eropa minangka pusat kabudayaan lan ilmu pengetahuan. Kanthi diskriminasi awit statuse kang pribumi saka wong-wong indo lan totok (Eropa Asli), dhéweké migunakaké ''semboyan'' prancis kanggo nyuwarakaké penggalihè kanthi media tulis. Migunakakè nama pena Max Tollenaar,''inspirasi'' saka Douwes Dekker, Minke bisa ngrebut ati para pejabat lan kalangan indo uga totok. Ananging, kanthi statuse uga kang pribumi dhéweké dipandang ing salah siji sisih blaka.
 
Minke kang pancen duwèni watak Eropa, lajeng ketemu Nyai Ontosoroh, wanita pribumi kang cerdas banget ngluwihi wong Eropa. Ing sisih liya, Minke duwèni kepinginan uwal saka tradisi jawa kang dianggep kaya tirani kang ngekang lan ngrendahke ilmu pengetahuan kang disinaoni. AWit saka tantangan saking Robert surhoof, kanca sekelas Minke ing HBS, dhéweké ketemu lan kenalan karo Annelis Mellema. Annelis iku indo kang ngarasa pribumi tulen. Terus saka katresnan mudha-mudhi mau, dadèkaké Minke nemoni akehing masalah, awit pancen statuse pribumi kang beda karo Annelis. Masalah mau awit diskriminasi, ''ketidakadilan'' nyata dirasakaké. Kanca-kanca raketé saka pribumi utawa indo wiwit ninggalake dhéweké.
Selain tokoh Minke, buku ini juga menggambarkan seorang "[[Nyai]]" yang bernama Nyai Ontosoroh. Nyai pada saat itu dianggap sebagai perempuan yang tidak memiliki norma kesusilaan karena statusnya sebagai istri simpanan. Statusnya sebagai seorang Nyai telah membuatnya sangat menderita, karena ia tidak memiliki hak asasi manusia yang sepantasnya. Tetapi, yang menariknya adalah Nyai Ontosoroh sadar akan kondisi tersebut sehingga dia berusaha keras dengan terus-menerus belajar, agar dapat diakui sebagai seorang manusia. Nyai Ontosoroh berpendapat, untuk melawan penghinaan, kebodohan, kemiskinan, dan sebagainya hanyalah dengan belajar.
Mingke juga menjalin asmara dan akhirnya menikah dengan Anneliesse, anak dari Nyai Ontosoroh dan tuan Millema.
Mingke mulai sadhar yèn Eropa kang diagung-agungke, Ilmu pengetahuan kang dijunjung sadhuwur langit ora ana gunané dibandingké pribumi lan jawa kang dianggep rendah, nyatané malah duwèni kasetyan marang dhéweké.
Mingke digambarake pramoedya kanthi tokoh pemudha kang duwèni semnagat gedhe, cerdas,kang wanai nyuwarakaké penggalihe kang dianggep bener lan pantes dipertahanké. Ananging Ins sisih liya, dhéweké uga tokoh kang egosentris, namung mrejuangke masalahae dhèwè. Jati diri kang isih digoleki ing buku tetralogi sateruse yaiku Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah, lan Rumah kaca.
 
Saliyané tokoh Minke, buku iki uga mbabar tokoh "[[Nyai]]" kang jenengé Nyai Ontosoroh. Nyai wektu saat iku dianggep minangka wanita kang ora duwèni norma kesusilaan amarga statusé knag dadi bojo simpenan. Statusé minangka Nyai gawé dhéweké banget sengsara, amerga dhéweké ora duwéni hak asasi manusia kang pantes. ananging, kang menarik yaiku Nyai Ontosoroh sadhar kondisi kasebut saéngga dhéweké ngupaya keras kani terus-terusan sinau, supaya bisa diakoni minangka menungsa. Nyai Ontosoroh menggalih, kanggo nglawan ''penghinaan'', kebodhonan, kemlaratan, lan sapanunggal. ané mung kanthi sinau.
Melalui buku ini, Pram menggambarkan bagaimana keadaan pemerintahan [[kolonialisme]] [[Belanda]] pada saat itu secara hidup. Pram, menunjukan betapa pentingnya belajar. Dengan belajar, dapat mengubah nasib. Seperti didalam buku ini, Nyai yang tidak bersekolah, dapat menjadi seorang guru yang hebat bagi siswa HBS dan Minke. Bahkan pengetahuan si nyai itu, yang didapat dari pengalaman, dari buku-buku, dan dari kehidupan sehari-hari, ternyata lebih luas dari guru-guru sekolah HBS.
MingkeMinke juga menjalin asmara dan akhirnya menikah dengan Anneliesse, anak dari Nyai Ontosoroh dan tuan Millema.
 
Melaluiknthi buku iniiki, Pram menggambarkannjlentréhaké bagaimanakahanan keadaan pemerintahanpamarintahan [[kolonialisme]] [[Belanda]] padawektu saat ituiku secarakanthi hidupurip. Pram, menunjukannuduhaké betapa pentingnyapentingé belajarsinau. Dengankanthi belajarsinau, dapatbisa mengubahngrubah nasib. Sepertikayata didalamsajroning buku iniiki, Nyai yangkang tidakora bersekolahsekolah, dapatbisa menjadidadi seorang guru yangkang ''hebat'' bagikanggo siswa HBS danlan Minke. Bahkan pengetahuan si nyai ituiku, yangkang didapatdiwènèhi darisaka pengalaman, darisaka buku-buku, danlan darisaka kehidupankauripan sehari-harisabendinané, ternyatapranyata lebihluwih luasjembar darisaka guru-guru sekolah HBS.
 
== Menerbitkan karya eks-tapol ==
18

besutan