Tetanèn: Béda antara owahan

10.952 bèt wis dibusak ,  9 taun kepungkur
c
Suntingan 118.96.151.131 (dhiskusi) dipunwangsulaken dhateng ing vèrsi pungkasan déning EmausBot
c (Suntingan 118.96.151.131 (dhiskusi) dipunwangsulaken dhateng ing vèrsi pungkasan déning EmausBot)
Kelompok èlmu-èlmu tetanèn nyinaoni tetanèn kanthi dhukungan èlmu-èlmu pendhukungé. Inti saka èlmu-èlmu tetanèn yaiku [[biologi]] lan [[ekonomi]]. Amarga tetanèn tansah kaiket déning ruang lan wektu, èlmu-èlmu pendhukung, kaya [[èlmu lemah]], [[météorologi]], [[tèknik mesin|permesinan tetanèn]], [[biokimia]], lan [[statistika]], uga dipelajari jroning tetanèn. '''Usaha tani''' (''farming'') arupa bagéyan inti saka tetanèn amarga nyangkut sakumpulan kagiatan sing diayahi jroning budidaya. ''[[Petani]]'' utawa '''among tani''' iku sebutan tumrap wong sing nyelenggarakaké usaha tani, contoné "petani tembako" utawa "petani iwak". Pelaku budidaya kéwan (''livestock'') sacara khusus disebut minangka ''peternak''.
 
== Deleng uga ==
Apakah mungkin untuk menggunakan metode pertanian tradisional untuk pengelolaan hama terpadu? Dr Wolfram Zehrer Badan Jerman untuk Kerjasama Teknis (GTZ) membahas pentingnya dan keterbatasan pengalaman tradisional dengan perlindungan tanaman oleh petani Afrika Barat. ILEIA menerjemahkan artikel yang diterbitkan baru-baru ini di "Manajemen Hama Terpadu in the Tropics" buku Jerman.
* [[Irigasi]]
Wolfram Zehrer
* [[Organisasi Pangan lan Tetanèn|FAO]]
Di banyak negara di Afrika metode tradisional sering tampak sebagai terbelakang dan ketinggalan zaman. Seorang penyuluh di Afrika, yang harus menginformasikan pengunjung tentang dampak nya, akan menunjukkan "model" petani menggunakan pupuk dan pestisida, menanam varietas baru di baris, dll Namun, jika pengunjung mengunjungi lapangan sendiri penyuluh (atau orang-orang dari keluarganya) ia akan menyimpulkan bahwa keluarga penyuluh itu mungkin tidak termasuk dalam kategori petani modern. Mereka kebanyakan bekerja dengan cara yang sama seperti nenek moyang mereka, dan penyuluh memupuk ladang sendiri benar-benar berbeda dari apa yang ia mengatakan para petani itu. Di sebagian besar Afrika, metode tradisional pertanian dan perlindungan tanaman yang masih dominan. Dalam artikel ini saya akan mencoba untuk menjawab pertanyaan apakah ada unsur-unsur dari sistem tradisional yang dapat digunakan dalam sistem baru pengelolaan hama terpadu. Contoh Sebagian besar berasal dari Afrika Barat dan terutama Togo.
Tradisional tanaman perlindungan
Harus jelas bahwa dalam sistem bera tradisional, metode perlindungan tanaman yang pertama dari semua metode pencegahan. Elemen metode preventif seperti (selain tentu saja fallowing) adalah: pilihan varietas, pilihan bidang, pertanian campuran, rotasi tanaman, pemilihan metode benih dan penanaman, dan penyimpanan. Contoh akan diberikan masing-masing.
I. Pilihan lapangan
Seorang petani di Plateaux de Dayes, sebuah dataran tinggi, kakao tumbuh-daerah di Tenggara Togo, memberikan contoh yang jelas dari pengetahuan tentang hama dan penyakit dan hubungannya dengan bidangnya. Ketika ia ditanya mengapa ia tidak menanam kakao di bagian bawah ladangnya atau di dasar lembah, ia menjawab bahwa buah dari pohon kakao berubah coklat di daerah-daerah. Apa yang ditunjukkan adalah petani pod penyakit hitam, yang disebabkan oleh Phytophthora palmivora, yang hanya infeksi jika daun tanaman kakao basah untuk waktu yang lama. Di daerah yang lebih rendah di tepi sungai, kondisi ini berlaku lebih banyak daripada di bidang yang lebih tinggi berada. Peternakan kakao negara di Togo tidak menganggap hal ini dan karena itu membutuhkan masukan berat fungisida.
II. Pilihan berbagai
Pengembangan lembaga di utara Togo dan Benin mencoba untuk mengembangkan varietas sorgum baru semi-dwarf yang memiliki periode 80-hari vegetasi pendek (sebagian besar bunga varietas sorgum tradisional hanya setelah enam bulan). Pengenalan varietas baru yang disebabkan Namun, beberapa masalah. Baru varietas berbunga sebelum rumput liar dan ini kerusakan besar yang disebabkan oleh burung. Bahkan masalah yang lebih besar adalah bahwa varietas baru, dengan malai mereka tegak dan kompak, diserang di lapangan oleh hama gudang, esp. Populasi Sitophilus zeamais. Dalam tes ratus kepala sorgum varietas baru Noga Putih di Adjengre, Togo Tengah, rata-rata 7 kumbang per kepala ditemukan.
Varietas tradisional, bagaimanapun, tidak terpengaruh sama sekali. Varietas matang dalam periode Harmattan kering, di mana kering dan debu terus menerus Harmattan angin bertiup. Hal ini sangat tidak menguntungkan bagi serangga. Juga, tergantung malai terbuka kurang menarik bagi burung dan kumbang. Selain itu, argumen terhadap varietas baru (1) kesesuaian rendah untuk persiapan bir lokal dan (2) produksi brangkasan kecil, seperti pada kekurangan yang ada kayu bakar di bagian utara Togo dan Benin batang sorgum yang sangat penting dalam dapur. Di selatan Togo contoh yang sama dengan varietas jagung baru diperkenalkan dapat ditemukan.
Di sini masalah hama gudang (esp. populasi Sitophilus) diintensifkan sejak sekam tidak cukup lama untuk menjadi pelindung terhadap hama ini. Meskipun contoh-contoh tidak harus memberikan kesan bahwa pengenalan varietas baru tidak pernah dapat meningkatkan sistem tradisional, mereka menunjukkan bahwa perlu untuk mengadaptasi varietas dengan kriteria petani. Salah satu kriteria ini adalah resistensi yang wajar tidak hanya untuk hama lapangan dan penyakit, tetapi untuk hama gudang. Terlalu sering, bagaimanapun, varietas baru dikembangkan di tempat lain (misalnya di Meksiko untuk jagung) dan terlalu cepat diadopsi dan dirangsang oleh pemerintah dan ekstensi.
III. Campuran tanam
Pertanian campuran dapat memiliki banyak keuntungan. Dalam banyak kasus masalah berkurang dengan hama dan penyakit yang disebutkan. Sayangnya, seperti pernyataan umum tidak sepenuhnya benar seperti juga efek negatif dapat ditemukan. Pertanian campuran harus, karena itu, tidak dilihat sebagai solusi untuk masalah perlindungan tanaman. Namun, beberapa pengalaman positif dapat ditemukan misalnya dengan jagung-kacang tumpangsari. Jagung menderita kurang dari penggerek batang dan biji kurang dipengaruhi oleh thrips. Dalam setiap kemungkinan situasi tertentu untuk pertanian campuran harus dipertimbangkan.
IV. Rotasi tanaman
Rotasi tanaman adalah metode terkenal perlindungan tanaman preventif. Di utara Togo, bagaimanapun, petani digunakan untuk menanam campuran millet 6-bulan, 4-bulan millet dan kacang untuk beberapa tahun berturut-turut. Namun, ini penanaman terus menerus dari tanaman yang sama tidak menyebabkan kerusakan besar hama dan penyakit. Mungkin ini dapat dijelaskan oleh seleksi sebelumnya benih. Namun, itu juga menjadi jelas bahwa jenis tanaman campuran memberikan gulma berbahaya, Striga spp, kesempatan. Pengalaman di negara-negara Afrika Barat beberapa menunjukkan bahwa kutu Striga lebih atau kurang ditoleransi jika rotasi nyata dengan tanaman tunggal digunakan. Sebuah rotasi millet atau sorgum di tahun pertama kemudian harus diikuti dengan legum dipotong tunggal (kacang tanah, kacang Bambara, kacang-kacangan) pada tahun kedua.
V. Pemilihan metode benih dan penanaman
Petani memilih benih untuk tahun berikutnya dengan presisi. Selain karakteristik hasil, benih jagung misalnya yang dipilih berdasarkan berat tongkol, panjang sekam, dan tidak adanya hama dan penyakit. Juga, penyimpanan benih penting: bawang, tomat kering, okra, jagung dan kacang-kacangan untuk tahun berikutnya disimpan di atas perapian dalam rumah. Di daerah kering, kacang Bambara dan kacang dikupas dan dicampur dengan abu. Selain penanaman benih adalah penting. Beberapa petani merendam biji jagung dalam air. Dengan ini perkecambahan pra-sedikit, tanaman tumbuh lebih cepat dan mengembangkan pertumbuhan muda menguntungkan yang memberikan mereka umumnya mulai kepala tanaman lain.
Tidak jarang benih jagung basah dicampur dengan abu. Menurut petani, warna gelap melarang benih dari yang ditemukan oleh unggas dan burung. Metode lain, jarang digunakan, adalah dengan merendam biji jagung dalam air dicampur dengan daun pohon neem misalnya. Benih berkecambah menyerap waras dari kepahitan ekstrak ini. Hal ini juga membuat benih menarik bagi rayap, burung dan unggas. Selain itu, waktu tanam adalah penting. Di Togo Plateau des Dayes, petani tidak menanam jagung setelah akhir April. Pengalaman telah mengatakan daripada jagung ditanam setelah tanggal ini menderita parah dari penggerek batang.
VI. Sistem penyimpanan
Sistem penyimpanan baik disesuaikan dengan ekosistem. Dalam keadaan lembab dari selatan Togo, tradisional kecil, lumbung terbuka yang digunakan untuk penyimpanan jagung. Prinsip yang digunakan adalah kebutuhan untuk ventilasi yang baik dari jagung sering basah-dipanen. Di utara Togo di mana panen millet dijemur di lapangan, lumbung ditutup dan terbuat dari tanah liat dan jerami. Sebagian besar proyek mencoba untuk memperbaiki sistem ini telah kegagalan lengkap karena mereka terutama didasarkan pada penggunaan semen. Semen ternyata higroskopis dan tidak mengisolasi sangat baik, menyebabkan peningkatan hama penyimpanan dan penyakit. Petani menggunakan daun nimba misalnya untuk mencampur dengan produk mereka disimpan. Dalam biji utara Togo dicampur dengan pasir halus (1:2 dalam volume). Para petani ditumbuk ringan sehingga biji benar-benar dikelilingi oleh pasir. Ini hasil dalam situasi di mana kumbang tidak bisa bergerak cukup untuk bersanggama, dan kerusakan pasir perisai mereka, yang menyebabkan mereka mengering.
Diskusi
Contoh-contoh yang disebutkan di atas semuanya digunakan oleh petani. Mereka pasti sangat rumit, tidak mudah untuk memperbaiki, dan tentu harus dipertimbangkan dalam PHT "modern". Sebagian besar metode pencegahan, tetapi juga beberapa metode kuratif dikenal: misalnya, (1) penyebaran produk dipanen di bawah sinar matahari, menyebabkan kumbang dewasa untuk berangkat shadow lebih dan membunuh non-dewasa kumbang, dan (2) penggalian parit dengan dinding vertikal tajam untuk belalang perangkap. Namun, metode tradisional tidak boleh berlebihan. Dalam beberapa kasus, petani tidak menyadari penyakit tertentu dan hama. Salah satu contohnya adalah bahwa petani tidak merusak buah kakao terinfeksi oleh Phytophthora palmivora. Mereka tidak menyadari bahwa polong yang terkena dampak merupakan sumber penyakit potensial untuk hama baru berikut seperti tungau laba-laba hijau dan bug bertepung di singkong, truncatus Prostephanus pada jagung, dan lain-lain. Juga, petani dihadapkan dengan menurunnya masa bera, menyebabkan masalah tambahan dengan kesuburan tanah dan perlindungan tanaman.
Oleh karena itu, kebutuhan untuk perbaikan adalah pasti hadir. Di banyak negara, bagaimanapun, perbaikan yang dicari dalam pupuk, varietas baru dan pestisida. Kita harus berhati-hati bahwa, di atas sebagian besar pencegahan, metode ini juga termasuk dalam "modern" IPM-sistem. Masih banyak kesulitan. Mengapa seorang petani terorganisir kemudian mencoba untuk mengurangi penggunaan pestisida nya? Di Togo, semua upaya Dinas Perlindungan Tanaman Nasional dan GTZ-proyek untuk menginstal sistem peringatan bagi hama kapas merasa frustrasi oleh keputusan politik.
Hal yang sama dapat dikatakan tentang herbisida, yang disubsidi dan murah. Meskipun di banyak negara ini mungkin memiliki kelebihan tertentu (di Senegal dan Burkina Faso dua kali lipat panen dilaporkan untuk dibudidayakan oleh petani tertentu), sebagian besar elit negara membuat keputusan dan mereka tidak selalu bertepatan dengan petani lokal ' pengalaman dan masalah. Misalnya, perubahan dengan tanam tunggal sebagian besar merupakan konsekuensi dari penggunaan herbisida. Di sisi lain, kita harus berhati-hati bahwa IPM tidak dibawa sebagai satu sistem baru "Eropa", seperti begitu banyak telah "dibawa". IPM adalah tanaman yang dikembangkan secara lokal dan diadaptasi sistem proteksi, yang cocok untuk wilayah tertentu dan kelompok penduduk. Sistem tradisional yang kemudian tidak solusi tetapi titik awal. Sampai sekarang mereka telah diberikan pertimbangan terlalu sedikit.
 
== Rujukan ==
8.252

besutan